ARTICLE

Sat - Nov 26, 2022 / 1327 / Sunday School

3 Pelajaran Penting yang Bisa Anak Sekolah Minggu Pelajari dari Orang Majus

Selama musim Natal ini, anak mungkin akan menghabiskan waktu memikirkan tentang kelompok yang agak misterius. Anak kemungkinan besar akan menyanyikan tentang mereka yang melakukan perjalanan melintasi “ladang dan mata air, tegalan dan gunung” untuk melihat Yesus. Siapakah mereka?

Kelompok misterius ini adalah 'Majus', atau lebih sering disebut 'orang bijak'.

Terlepas dari kehadiran orang majusdalam perayaan Natal kita, sebenarnya kita hanya tahu sedikit tentang mereka yang datang ke Yerusalem. Kisah mereka hanya terdapat dalam 12 ayat dalam Injil Matius. Ayat-ayat itu memberikan beberapa petunjuk.

Meskipun mereka tetap diselimuti misteri, Roh Kudus memastikan bahwa kisah mereka telah disimpan untuk kita hari ini dan ada banyak hal yang bisa anak teladani dari orang majus ini. Seperti:

 Baca juga : GURU SEKOLAH MINGGU, KAMU HEBAT! INI ALASANNYA

Terus Mencari

Salah satu aspek yang paling menarik dari cerita mereka adalah bahwa orang majus terus mencari Yesus dengan tekun, tidak mudah bagi mereka untuk menemukan Dia. Ketika orang majus melakukan perjalanan dari negara-negara di sebelah timur Israel, mereka percaya bahwa mereka sedang mencari orang luar biasa. Ketika mereka tiba di Yerusalem, mereka bertanya, “Di manakah orang yang lahir sebagai raja orang Yahudi? ( Matius 2:2 )

Orang Majus pergi ke tempat yang mereka harapkan untuk menemukan Yesus, yaitu istana kerajaan di Yerusalem—tetapi Yesus tidak ditemukan di sana.

Raja Herodes cemas dengan kabar bahwa seorang anak yang mengaku sebagai raja telah lahir. Diam-diam, dia bertanya kepada para imam dan ahli hukum Yahudi di mana menemukan bayi raja ini dan mereka memberi tahu Herodes bahwa nabi Mikha mengklaim bahwa penguasa baru Israel akan lahir di Betlehem.

Ingin menipu, Herodes berkata dia juga ingin menyembah raja baru ini dan mengirim orang majus untuk menemukannya di Betlehem. Dengan informasi baru ini, dan dipandu lagi oleh sebuah bintang, orang-orang majus itu pergi mencari Yesus ( Matius 2:7-8 ).

Di tengah kesibukan dan aktivitas di musim Natal, kita dengan mudah merindukan Yesus. Kita bisa lupa bahwa meskipun Yesus ingin ditemukan, Dia sering ditemukan di tempat yang tidak terduga. Jika kita mau mencari Yesus, kita mungkin menemukan Dia ketika kita secara sukarela melayani orang lain. Kita mungkin menemukannya dalam kesunyian dan keindahan kebaktian. Luangkan waktu untuk membaca renungan, atau mendengarkan sungguh di gereja bisa menjadi cara kita menemukan Yesus di antara semua perayaan dan kegiatan. Kita bisa mengalami Natal dan masih belum menemukan Yesus.

Namun, seperti orang majus, jika kita mencari Dia, kita akan menemukan apa yang ingin kita temukan.

 Baca juga : KENAPA SAAT MENGAJAR SEKOLAH MINGGU, KITA TIDAK BOLEH STUDENT-CENTERED?

Yesus Layak

Ketika orang Majus mengetahui bahwa mereka mungkin menemukan Yesus di Bethlehem, mereka melanjutkan perjalanan sampai mereka menemukan rumah tempat Yesus tinggal bersama orang tuanya, Maria dan Yusuf. Alkitab memberi tahu kita bahwa mereka sangat gembira saat menemukan Yesus dan “mereka sujud dan menyembah dia. Kemudian mereka membuka harta mereka dan mempersembahkan kepada-Nya hadiah berupa emas, kemenyan dan mur ” ( Matius 2:11 ).

Meskipun tidak mungkin mereka memahami kepenuhan kodrat ilahi Yesus, mereka bersukacita menemukan bayi raja ini yang mereka identifikasi sebagai “Raja orang Yahudi” dan mereka sembah. Orang Majus dapat dengan mudah mengumpulkan semua informasi penting untuk Herodes, dan menentukan fakta untuk membuat laporan mereka ketika mereka kembali ke rumah.

Tetapi, ketika mereka menemukan Yesus, Injil memberi tahu kita bahwa mereka menyembah Dia. Orang Majus sedang dalam misi yang menghabiskan banyak waktu, energi, dan sumber daya. Namun, ketika mereka menemukan Yesus, mereka memiliki tanggapan yang mendalam dan mendalam. Mereka beribadah.

Ibadah sejati adalah respon bertemu Yesus. Perjumpaan dengan Tuhan di Natal ini mungkin datang dengan berbagai cara. Mungkin saat mendengarkan anggota keluarga, menyanyikan lagu natal, berdoa, membacakan cerita natal, atau dalam kesaksian seorang atas berkat Tuhan di tahun ini. Orang majus membantu kita untuk melihat bahwa perjumpaan dengan Yesus mengarah pada penyembahan.

 Baca juga : MERAYAKAN NATAL DENGAN MEMBUAT SALJU BUATAN BERSAMA ANAK SEKOLAH MINGGU

Dengarkan dan Patuhi

Setelah orang-orang majus menemukan Yesus di Betlehem, mereka mendapat mimpi luar biasa yang memperingatkan mereka untuk tidak kembali ke Herodes. Sangat menarik bahwa mereka tampaknya tidak mempertanyakan pesan tersebut tetapi diam-diam menemukan jalan lain yang lebih rahasia untuk kembali ke rumah mereka.

Setelah menghadap Raja Herodes, dia akan mengetahui nama dan identitas mereka. Dengan risiko pribadi yang besar, orang majus tidak mematuhi perintah Herodes dan “kembali ke negerinya melalui jalan lain” ( Matius 2:12 ). Ketaatan mereka membantu melindungi Yesus dan keluarganya dari niat jahat Herodes.

Meskipun tuntunan Tuhan bagi kita saat ini tidak selalu sedramatis mimpi, Alkitab memberi tahu kita bahwa Yesus adalah Gembala Baik kita yang membimbing kita. Dan karena kita “mengenal suaranya” ( Yohanes 10:4 ), kitadapat mengikuti Dia—bahkan jika itu berarti mengambil rute yang berbeda dari yang kita rencanakan sepanjang tahun ini.

Saat Anak mendengarkan Tuhan, mungkin ada tempat yang ingin anak kunjungi sebagai bagian dari perayaan liburan. Jika Yesus mengarahkan Anak untuk memberi kepada seseorang, mungkin ini cara Tuhan mengarahkannya untuk berbagi dan membantu orang lain dengan memberikan hadiah terbaik.

Orang Majus adalah contoh bagi kita tentang berkah dan perlindungan yang datang dari mematuhi petunjuk Tuhan.Bahkan 2.000 tahun kemudian, kita bisa belajar pelajaran penting dari sekelompok pelancong misterius. Jadi, ketika Anak melihat atau bernyanyi atau membaca tentang orang Majus di musim Natal ini, ingatlah akan teladan mereka, dan biarkan itu menyemangati Anak.

Contasia C

Content writer coordinator
Share :

SUPERBOOK EDISI SEKOLAH MINGGU

Superbook Edisi Sekolah Minggu merupakan kurikulum berbasis visual media persembahan bagi anak-anak di gereja di seluruh Indonesia. Kurikulum ini terdiri dari 45 minggu bahan pelajaran sekolah minggu setiap tahunnya, Permainan interaktif dan topik-topik diskusi yang mengaktifkan anak-anak, dan Catatan Gizmo yang menghubungkan orang tua dengan apa yang dipelajari anak.

Klik untuk bergabung

SUBSCRIBE

Dapatkan berbagai info dan penawaran menarik dari SUPERBOOK

Copyright © 2018. SUPERBOOK