ARTICLE

Thu - Apr 14, 2022 / 722 / Sunday School

5 Tokoh dalam Kisah Paskah yang Terkadang Dilupakan oleh Kita dan Anak-anak

Setiap ada fragmen Paskah, biasanya yang jadi sorotan utama dalam cerita itu tentulah Yesus. Lalu disusul Pontius Pilatus, tentara Romawi, Maria, Yudas, dan Petrus. Namun di balik peran utama ada karakter yang memainkan peran penting, sayangnya bagiannya kurang dikenali. Momin ingin menyoroti lima pria dan wanita yang sering kita lupakan ketika kita mempelajari kisah Paskah.

Siapakah mereka?

 

Simon dari Kirene

Matius, Markus, dan Lukas menyebut Simon sebagai orang yang memikul salib Yesus ke Golgota. Kebanyakan penjahat dipaksa untuk memikul salib mereka sendiri, tetapi Yesus tampaknya terlalu lemah karena cambukannya yang brutal untuk dapat memikul salib itu. Simon tersentak dari kerumunan dan dipaksa untuk membantunya. Markus 15:21 mencatat bahwa Simon telah membawa putranya, Alexander dan Rufus, ke Yerusalem untuk merayakan Paskah.

Karena orang-orang dari Kirene adalah orang-orang pertama yang menaruh iman mereka dalam kebangkitan Kristus pada hari Pentakosta ( Kisah Para Rasul 2:10 ), banyak teolog percaya bahwa Simon, putra-putranya, dan bahkan istrinya mungkin termasuk di antara anggota gereja mula-mula itu.

 

Perwira di Makam Yesus

Kita hanya tahu sedikit tentang karakter kecil ini dalam sengsara Kristus. Perwira itu menyaksikan kematian Yesus yang menyiksa di kayu salib. Dia melihat sisi kemanusiaan-Nya ketika Yesus berteriak, 'Aku haus.' Dia merasakan penderitaannya ketika Yesus berteriak, 'Ya Tuhan, Tuhanku, mengapa Engkau meninggalkan aku?' Dia merasakan belas kasihan ketika dia mendengar Yesus berdoa, 'Bapa, ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan.'

Pria ini, instrumen formal keadilan dan hukuman Romawi, tapi saat itu juga dia menimbang tuduhan Kristus terhadap karakternya lewat kata: 'Sungguh, ini adalah Anak Allah,' dan 'Tentu saja ini adalah Orang yang benar.' Tidak seperti para pemimpin agama pada waktu itu. Prajurit ini mengenali sifat kemanusiaan dan keilahian Yesus yang sejati.

 

Rasul Yohanes

Ketika Yesus ditangkap di Taman Getsemani, semua muridnya meninggalkan dia dan melarikan diri. Kisah-kisah Injil kemudian memberi tahu kita bahwa Petrus dan 'murid lain' mengikutinya ke halaman imam besar ( Yohanes 18 ). Dalam Injil Yohanes sering disebut sebagai “murid yang dikasihi Yesus.”

Alkitab juga mencantumkan Yohanes sebagai satu-satunya murid yang hadir pada penyaliban Yesus. Sementara yang lain bersembunyi karena takut ditangkap, John dengan berani berdiri di samping ibu Yesus saat dia menyaksikan putra kesayangannya meninggal ( Yohanes 19:26 ). Dari salib, Yesus berbicara kepada mereka. 'Ibu, ini anakmu,' katanya kepada Maria ( Yohanes 19:26 ). 'Ini ibumu.'

Yesus meyakinkan ibunya bahwa dia akan diperhatikan. untuk sementara juga melimpahkan tanggung jawab untuk perawatan ibunya pada John. Sejak saat itu, Yohanes 19:27 menyatakan, “murid ini membawanya ke rumahnya.” Meskipun keberanian Yohanes gagal di Taman Getsemani, kasihnya yang dalam dan abadi kepada Yesus membuatnya menerima tanggung jawab untuk merawat dan menafkahi ibunda Yesus selama sisa hidupnya.

 

Yusuf dari Arimatea

Yusuf, seperti Nikodemus dari Yohanes 3 , adalah seorang murid rahasia. Alkitab menggambarkan dia sebagai anggota Sanhedrin, badan peradilan orang Yahudi. Meskipun menjadi “anggota dewan yang dihormati” ( Markus 15:43 ), Yusuf “tidak menyetujui keputusan dan tindakan mereka” untuk menangkap dan menuntut Yesus ( Lukas 23:50-5 ).

Bagaimanapun juga, Yusuf menunjukkan keberanian yang besar setelah kematian Kristus. Mempertaruhkan ejekan dari rekan-rekannya, membahayakan kekayaannya, dan pengusiran dari dewan, dengan berani mengajukan diri kepada Pontius Pilatus untuk menerima tubuh Kristus. Dia membeli kain kafan, mengambil tubuh Yesus dari salib, dan membawanya ke makamnya sendiri. Di sana dia dan Nikodemus dengan cepat mengurapi tubuh itu dengan rempah-rempah penguburan dan meletakkannya di makam Yusuf, “karena hari Sabat sudah dekat.”

 

Istri Pilatus

Istri Pilatus, seseorang yang tidak banyak kita ketahui. Tidak seperti suaminya yang terkenal, dia bahkan tidak disebutkan dalam Injil. Pada pagi pengadilan Yesus, dia mengirim pesan mendesak kepada suaminya, 'Jangan engkau mencampuri perkara orang benar itu, sebab karena Dia aku sangat menderita dalam mimpi tadi malam.' (Mat. 27:19 ). Kitab Suci mencatat bahwa Pilatus “tahu karena dengki, bahwa mereka telah menyerahkan Yesus kepadanya” (Mat. 27:18), tetapi memilih untuk mengabaikan nasihat bijak istrinya. Istri Pilatus digunakan oleh Tuhan untuk memberikan nasihat tepat waktu.

 

Contasia Christie

Content Writer
Share :

SUPERBOOK EDISI SEKOLAH MINGGU

Superbook Edisi Sekolah Minggu merupakan kurikulum berbasis visual media persembahan bagi anak-anak di gereja di seluruh Indonesia. Kurikulum ini terdiri dari 45 minggu bahan pelajaran sekolah minggu setiap tahunnya, Permainan interaktif dan topik-topik diskusi yang mengaktifkan anak-anak, dan Catatan Gizmo yang menghubungkan orang tua dengan apa yang dipelajari anak.

Klik untuk bergabung

SUBSCRIBE

Dapatkan berbagai info dan penawaran menarik dari SUPERBOOK

Copyright © 2018. SUPERBOOK